Senin, 06 Januari 2014

Wisata Banda Aceh



BANDA ACEH
Kota Banda Aceh. Kota yang dulunya bernama Daerah Istimewa Aceh kemudian berubah menjadi Nanggroe Aceh Darussalam dan sekarang berganti nama lagi menjadi Aceh dengan ibu kota Banda Aceh. Kali ini aku akan menceritakan perjalananku ke Kota Banda Aceh, Kota 1001 Warung Kupi. Pertama perjalanan ini dimulai dari ajakan teman dari guru SMP 3 Blangkejeren, Kak Muji. Karena Kak Muji mau nganterin adeknya pulang ke Banda dan Kak Muji tau kalo aku lagi pengen ke Banda, makanya diajakin sekalian. Pikirku semumpung masih dalam masa tugas di Agusen, Blangkejeren, Gayo Lues, Aceh dan semumpung pas liburan semester 1 maka aku mau ikut ke Banda. Jadi kami pergi ke Banda dengan membawa 3 anak2,, sebenernya aku pun masih anak2 :V [Cuma udah tua]..semuanya ber-enam dan pesen kursi 4. Kami berangkat menuju Banda menggunakan angkutan, semacam travel agent. Berangkat dijemput di rumah Kak Muji sekitar jam 5. Ongkosnya Rp.180.000,- dari Blangkejeren sampai ke Banda Aceh. Aku duduk di depan, dekat abang supirnya, dan Kak Muji sekeluarga ada dibagian nomor 2, belakang supir. Cuaca malam ini kurang mendukung, tapi alhamdulillahnya lancar sampai di Banda Aceh. Dan berhubung aku duduk di depan, maka semua yang ada di depan kelihatan semua,, perjalanan malam hari yang menguras adrenalin. Ternyata jalan dari Blangkejeren-Takengon sama aja parahnya seperti jalan dari Medan-Blangkejeren. Tantangan pertama sebelum maghrib, di jalan yang masih banyak penduduknya banyak sekali kerbau yang sembarangan main di tengah jalan,, modelnya rombongan lagi,, dan cuma disini di Gayo Lues klakson itu tidak hanya ditujukan untuk manusia, tapi kerbau pun. Setelah itu dengan keadaan cuaca yang sedang hujan deras, banyak dijalan kubangan2 yang dalam menjadi kolam susu yang licin. Ada lagi longsor, kerikil2, batang pohon yang jatuh di tengah jalan, dan yang bikin geli adalah ada batu longsoran yang berukuran lumayan besar tiba2 nongol di tengah jalan,, kaget setengah hidup deh… ya syukurlah abis itu aku putuskan untuk tidur saja, dari pada melihat pemandangan yang lebih ekstrim, masalahnya dipinggiran jalan itu langsung jurang dan jalannya sebagian tertutup oleh semak2,, pokoknya percaya aja deh sama supirnya,, mau dibawa kemana aja pasraaahhh aja gitu..alhamdulillah sadar2 udah di Takengon,, ini baru masuk kota,, lumayan kotanya walaupun masih dingin tapi kotanya udah lumayan maju dibanding Blangkejeren kotanya udah mirip Kota Kebumen. Jadi, perjalanan dari Blangkejeren- Rikit – Pantan Cuaca – Takengon – Bener Meriah – Bireun – Sigli (Pidie) – Seulawah – Kota BANDA ACEH.. sampai Banda sekitar jam 07.00 (nyampek di depan rumah),, ternyata adeknya Kak muji suaminya adalah TNI AD,, dan rumahnya ada di Komplek Asrama Neusu. Kami mandi, makan, dan istirahat sejenak. Siangnya waktu shalat dzuhur kami berempat (aku, kak muji, anaknya kak muji si Jian, sama Qiano) shalat di Masjid Baiturrahman. Subhanallah banget deh. Jaraknya dari asrama neusu ga jauh,, ga ada 5 menit pun. Ini masjidnya..




Habis ini kami pergi ke Pasar Atjeh,, beli kerudung dulu…Pasar Atjeh ini menurutku mirip Pasar Beringharjo yang ada di Jogja. Sayang ga ada fotonya.. siang hari ini sampek Ashar cukup jalan2 di kotanya. Sorenya kita lanjut jalan2 ke Pantai Ule Lheu, pelabuhan menuju Sabang. Kami makan bakso bakar, jagung bakar, dan degan. Wuah cocok banget disitu buat jalan2 sore, sayang kali dek Aisyah masik sangat kecil, jadi ga bisa lama2 sampek malem disitu.. pantainya cantik,, sudah kelihatan pelabuhannya dan pulau2 karang kecil di pinggiran pantai. Dari Pasca 9 tahun Tsunami, Aceh sudah terlihat tatanannya kembali.





Udah deh sampek malem udah ga bisa keluar lagi..yasudah bertukar pengalaman aja sama kak muji ;)
Paginya aku sudah janjian sama Bang Syahri,, dia mau ngajak jalan2 aku,, muter2 Kota Banda dan menjadi Guide ku seharian. Ayeeeyyy… pagi jam 10 abang sampe di asrama Neusu jemput aku,, kita menuju ke Museum Tsunami,, yah ternyata belum keberuntunganku buat masuk karena hari ini tanggal 25 Desember tutup soalnya besok pagi tanggal 26 mau ada peringatan Tsunami..akhirnya Cuma dapet foto dari jalan aja…gapapa deh,, masukan aja dalam memori ingetan ;)




Dan tujuan kedua adalah LPTD kapal apung,, dan ternyata masih belum beruntung juga aku,, tutup pun tu buat memperingati Tsunami tu.. Cuma lewat deh,, tapi liat juga tuh kapalnya Cuma ga ada fotonya juga..yaaahhh…
Lanjut tujuan ketiga,, requestku adalah ke Pantai Lampuuk. Lumayan juga yah ada setengah jam perjalanan kayanya. Akhirnyaaaa lihat pantai yang cantik juga,, setelah 3 bulan ga lihat pantai…di gunuuungg muluk..






Kami pun beli es degan disini,, tapi pertama yang aku heran dan bagiku aneh tu masa degannya dikasih jeruk nipis,, baru lihat pertama aku,, pas aku cobain eh ternyata enak juga…segeeerrrr…. *nanti bisa nih buat usaha di jogja setelah pulang :v

Setelah ini abang bingung ni mau ngajakin aku kemana lagi, karena semuanya tutup. Akhirnya aku yang minta jalan2 ke kota. Aku minta tunjukin mana UNSYIAH itu. Akhirnya dibawa kesana sama abang…

Setelah ini aku minta ke Mall Matahari. Abang ajakin aku ke Hermes Palace Mall. Akhirnya ke Mall,, dan beli sepatu baruuu… kata abang Cuma ada 2 Mall di Banda, satunya Hermes, dan satunya Mall baru Suzuya Mall. Sebelumnya aku minta beli souvenir khas aceh duluuu…belinya samping Masjid Raya.
Lanjut jalan lagi..menuju ke Rekomendasi Abang Junot yang terakhir adalah kulinernya,, “Mie Aceh Bang Rajali”.. aku pesen mie kepitingnya,.. mmmmm yummmmiii… Rp.30.000,-
Iniiiiii baru yang namanya Mie Aceh.. 
Bagi yang memerlukan info harga Mie Aceh dan menu2 lain bisa lihat ni juga…

Udah deh pulang,, pulangnya mampir indomaret dulu,, sumpah lama banget ga liat indomaret..beli es krim duluuu… dadaaa abang,, makasih yaa udah ajak adek jalan2 seharian,, see you next time.. 
Kami pulang jalan2 udah jam 4,, padahal mobilnya jam 5 berangkat,, hihii…maapkan aku kak muji,, yang penting kan ga telat..ya kan yak an..jangan kapok ya ngajakin aku jalan2,, heheee..
Jam 5 sore mobil dateng,, dan semalaman naik Roller Coaster dari Banda menuju ke Gunung Leuser (Kota Belang,, Blangkejeren, Gayo Lues) untuk kembali ke dunia nyata,, kembali ke pengabdian..semangaattt… Next Vacation It’s Takengon and Medan… Semoga lancaarrr..
Sampe belang adalah jam 7 pun…

1 komentar:

  1. maaf mau tanya.. kalau ke blang kejeren. itu lebih baik lewat dari medan atau dari banda aceh ya? saya dari jakarta...kira2 berapa biaya dan lama perjalanan tercepat ya.. terima kasih

    BalasHapus