Rabu, 14 Agustus 2013

Cara Membuat SKBN (Surat Keterangan Bebas Napza/ Narkoba) di Kebumen



Hay guys ketemu lagi dengan aku… kali ini aku akan berbagi pengalaman mengenai bagaimana cara membuat SKBN khususnya di daerahku Kebumen Beriman, Kebumen Tercinta.
Hari ini, tanggal 5 Agustus 2013, aku berencana bikin SKBN, karena alhamdulillahnya ada kesempatan untuk mengikuti Program SM3T yang udah dari bulan Mei kemaren tak tunggu-tunggu pembukaan program Dikti yaitu SM3T yang ke-3. Nah, tapi ada salah satu persyaratannya yang belum aku penuhi yaitu SKBN ini..
Akhirnya setelah bisa mencuri-curi waktu sepagian buat pergi mencari SKBN itu (karena ini pas menjelang lebaran, jadi di rumah di sandera Maknya buat bikin kue lebaran),, pagi2 jam 8 aku udah cao dari rumah, niatnya biar disana bisa jadi yang pertama (jadi pas buka pas aku deh yang pertama dateng :v)..eh karena ini pengalaman pertama aku buat SKBN, makanya maklum bingung (jadi kata masku kaya PPKWG,,”Plonga Plongo Kaya Wedus Gembel”),, tapi santai bro,, walaupun kaya ppkwg tapi kan kita punya mulut bisa buat nanya,, ya ga ya ga *ting2
Pertama,, aku pergi ke Puskesmas paliiing deket dari rumah,, eh ternyata udah ada tulisan “TUTUP LEBARAN”.. apa2an baru H-4 malah udah ngliburin aja tu Puskesmas,, gimana kalo banyak yang sakit..katanya melayani masyarakat.. (emang si,, dokter butuh libur juga tapi H-1 deh liburnya kan kasian yang pada mudik kalo perlu berobat ;D)
Kedua,, aku pergi ke Puskesmas Kecamatan,, eh baru masuk dan tanya diinformasi katanya disitu ga bisa kalo ngeluarin SKBN padahal kan disitu udah ada Lab nya juga.. yasudah deh,, dan di sana disaranin buat ke Rumah Sakit aja.. okey cuuusss nyari Rumah Sakit..
Ketiga,, kan aku mikirnya asal Rumah Sakit aja dan semua RS bisa ngeluarin SKBN..akhirnya aku pergi ke RS PKU Muhammadiyah terdekat (mikirnya sih kalo ada yang dekat ngapain jauh2). Eh eh dalah ladaaaahh… ternyata disitu ga bisa juga,, dan disaranin harus di RSUD Kebumen.. Jiaaaahh sama dengan podo wae jauh dari rumah aye.. jaaannn yasudah deh,,
Keempat.. Karena aku mikirnya nantinya harus disahin POLRES makanya aku akhirnya memutuskan untuk langsung aja cuusss ke Polres (tak kira disana kan ada klinik juga).. eh ternyata pas sampe Polres sih masih gasik banget dan masih jadi tamu pertama, tapi pas tanya gimana caranya malah suruh bawa surat pengantar dari RSUD… yasudah,, akhir berakhir ya ke RSUD lah aku… LELE TENAAAANNN -,-‘
AND THE END… RSUD KEBUMEN…
Langkahnya gini guys :
1.       Daftar Pembuatan “Kartu Berobat Pasien” di B. Umum (karena akunya belom pernah berobat ke RSUD makanya harus daftar dulu). Sebelumnya kita harus mengambil kartu antrian terlebih dahulu. Mencet 2 kali yaitu satu untuk B. Umum dan yang satu untuk di kasir.
2.       Lalu ke Kasir untuk membayar pendaftaran sebesar Rp. 32.000,- untuk mendapatkan Kartu Berobat Pasien dan menunggu dikasih map terlebih dahulu.
3.       Menuju Poli Jiwa, untuk mendapatkan kartu pengantar ke Lab.
4.       Langsung ke Laboratorium untuk cek urine. Pertama masukan map yang sudah disertai dengan kartu pengantar dari poli jiwa ke Lab,, kemudian menunggu diproses sebentar dan dikasih botol untuk memasukan urine ke separuh botol tersebut. Setelah sebentar ke toilet untuk memasukkan urine ke dalam botol dan memasukkan lagi ke Lab maka kamu akan mendapat struk pembayaran cek laborat yang harus ditebus di kasir.
5.       Ke Kasir Laboratorium untuk membayar cek kandungan narkoba sebesarRp.74.500,-
6.       Balik ke Laboratorium untuk mengambil hasilnya.
7.       Bawa map ke …Medis… untuk mengetik data SKBN nya dengan menyerahkan KTP untuk memastikan nama kamu tidak salah.



8.       Selesai deeehhh :)
NB: Harus Belajar dari Pengalaman kalo besok mau bikin SKBN lagi *ting2 ;) #sampai polisaja kekeke~

1 komentar:

  1. apa perlu k polres lg stlh slsai pmeriksaan dan mndptkn surat ktrgn dri dokter?

    slm knal
    mao

    BalasHapus